• Minggu, 29 Januari 2023

Pemprov Jatim Dukung Pengembangan Holtikultura Berorientasi Ekspor

- Senin, 28 November 2022 | 14:42 WIB
Panen pisang cavendish di Desa Maskuning Kulon, Kecamatan Pujer, Kabupaten Bondowoso.
Panen pisang cavendish di Desa Maskuning Kulon, Kecamatan Pujer, Kabupaten Bondowoso.

Bondowoso, Jatim Hari Ini - Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak mendampingi Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT) Halim Iskandar dalam rangka melakukan panen pisang cavendish di Desa Maskuning Kulon, Kecamatan Pujer, Kabupaten Bondowoso, Sabtu (26/11/2022). Terkait rencana perluasan lahan untuk ekspor pisang cavendish, Wagub Emil mengaku Pemprov Jatim mendukung kebijakan pemerintah pusat dan Pemkab Bondowoso agar pisang cavendish bisa di ekspor ke luar negeri. Disebutkan, komoditas pisang di Bondowoso memiliki spesifik tersendiri dibanding dengan pisang yang telah dikembangkan di seluruh wilayah Indonesia. "Kalau dikonversi dari GGM bisa mencapai senilai 300 pertandan sedangkan satu hektar bisa ditanami 2400. Kalau ini tadi dipercontohnya 1,8 hektar sama dengan 4400 pohon artinya omsetnya saja bisa Rp 1,32 miliar. Katakanlah margin 20% itu kan kita bisa melihat sendiri bahwa potensinya sekitar 260 juta per 1,8 hektar," ungkapnya. Menurutnya, kegiatan impor pisang dalam negeri masih short rate sekitar 40% sedangkan untuk kegiatan ekspor masih banyak potensi pasar-pasar yang bisa dikembangkan lagi. Hanya saja, Wagub Emil mengingatkan agar petani pisang tidak terburu-buru melebarkan jaringan. "Enggak mau keburu kemudian tiba-tiba banyak tuh sudah terserap. Makanya kita akan bicara serius karena di Jawa Timur ini simultan juga dilakukan di Ponorogo, Blitar bahkan Jember juga ingin ikut," ungkapnya. Selain itu, mengenai sisi pasar yang sudah dan akan dituju, Wagub Emil menuturkan bahwa saat ini sasaran pasar pisang cavendish dari Kab. Bondowoso sudah ada dan terbilang cukup aman. Bahkan, dirinya mengatakan bahwa ke depan akan disiapkan lahan seluas 30 hektare. "Kita ingin pastikan betul bahwa memang ini pasarnya kecil aman dan akan ada dukungan teknologi dan bibit dan juga untuk packing house-nya tadi kalau itu sudah aman kita ikut karena tadi disampaikan oleh Pemkab Bondowoso katanya sudah siap 30 hektar untuk menjadi inti 200 hektar dari total 200 hektar plasmanya. Ini yang kita ingin pastikan," jelasnya. Ke depan Wagub Emil menuturkan bahwa Pemprov Jatim akan mendukung petani pisang cavendish dalam memasarkan produk nya di dalam maupun luar negeri. Setidaknya, kata dia, ada tiga dukungan yang akan dilakukan. Disampaikan, Jatim mempunyai klinik Bundes seperti yang dikatakan bahwa terkadang Bumdes berhenti di tengah jalan. Kondisi ini pekerjaan rumah klinik BUMDesa. "Tapi beberapa dari kita sadar mau manage Bumdes itu kadang susahnya mereka butuh yang namanya pendapatan yang stabil. Makanya biasanya kita gabungkan dengan program misalnya dengan agen PT Pos supaya mereka bisa memiliki pendapatan yang lebih baik dan lebih lanjutan," Lebih lanjut, Pemprov Jatim akan mendorong pembiayaan agro dari Bank Jatim dari bank UMKM.  selanjutnya Jatim akan menjalin komunikasi dengan pak menteri dan Bupati Bondowoso apabila dibutuhkan sarana dan prasarana yang mungkin bisa disalurkan sebagai prioritas pengajuan. "Karena dia akan lewat provinsi juga atau dari APBD murni. Maka, kami salut bahwa ternyata hasil pisang di Bondowoso bagus daripada tempat lain. Bondowoso siap-siap jadi banana republik," tandasnya. (kom/fit)

Editor: Jatim Hari Ini

Tags

Terkini

Khofifah Lantik 19 Pejabat Eselon II Pemprov Jatim

Senin, 21 November 2022 | 15:15 WIB
X